Tetap Selow Meskipun Kurang Piknik

Hello teman semua
Ayo kita sambut, hari baru telah tiba
Apa yang kurasakan, kun ingin engkau tahu dan berbagi bersama

Ketika beraktifitas sehari hari pernahkah mendengar kalimat sindiran atau celetukan bertemakan wisata/tamasya ? seperti kalimat kamu kurang piknik tuh, tempat main kamu kurang jauh tuh, kurang piknik bikin baper tuh, dan kalimat sejenis lainya.

Pasti selalu ada kan ?, soalnya pengalaman nih pernah ada yang bilang ke gw begini, lu sehat ?, pagi pagi muka udah kusut kurang piknik ya lu.

Kurang Piknik Bikin Baper

Kurang Piknik
Kurang Piknik

Pagi hari ini gw mendapatkan sindiran tersebut karena datang kekantor langsung duduk di depan komputer sambil jidat dikerutin dan mulut dimonyongin sambil menatap tajam kearah monitor yang masih belum dinyalakan persis seperti orang wedan.

Gw bingung apa hubunganya kurang piknik dengan muka kusut, eh ternyata zaman sekarang ini kegiatan piknik telah menjadi salah satu parameter untuk menilai seseorang. Orang yang mampu tampil selow, adem, dan otak encer dikategorikan kedalam orang yang cukup piknik.

Sementara mereka yang tiap hari uring uringan, pikiranya sempit, lemot atau telmi, dan mukanya kusut diklasifikasikan sebagai orang orang yang kurang piknik. Parameter piknik tersebut berlaku di semua situasi dan kondisi, Perihal setuju atau tidak sepertinya itu tidak berpengaruh sama sekali.

Nah sindiran tersebut terasa seperti tamparan keras bagi gue, karena setelah 2 jam macet macetan selama perjalanan kekantor ditambah dikantor ada yang nyeletuk seperti itu otak semakin panas nih seperti mau meledak.

Tapi gw coba tahan sambil melemparkan senyum palsu kepada si kamvreet, dari pada marah marah mencela dia mending berkaca pada diri sendiri. dan setelah gw pikir sepertinya parameter kurang piknik memang sedikit betul kebenaranya.

Parameter Kurang Piknik

Piknik itu benar membuat kita merasa bebas (selow), otak encer (berwawasan luas), dan adem, kenapa gitu ?, soalnya gw ngerasain sendiri langsung setalah bikin artikel ini pikiran terasa selow, adem, dan wawasan pun bertambah padahal tadi pagi pikiran lagi kusut.

Loh nulis artikel tidak sama dengan piknik bro…

Iya memang betul nulis artikel bukanlah piknik karena secara arti piknik itu berpergian keluar dan bersenang senang, Tapi bagi gw nulis artikel punya tujuan yang sama dengan piknik berpergian keluar.

Piknik dan nulis artikel itu sama sama membuat kita menjadi orang yang kreatif, memaksa kita bagaimana membuat keputusan dengan cepat, mendapatkan wawasan baru, meningkatkan kebahagian dan kepuasan, dan yang paling penting mencoba sesuatu hal yang baru.

Intinya Piknik adalah melakukan sesuatu hal yang baru.

So untuk kalian yang ngerasa kurang piknik tetapi tidak punya biaya untuk berpergian keluar, cobalah melakukan apa pun yang menurut kalian itu adalah hal yang baru dilakukan karena itu sudah cukup memenuhi kebutuhan piknik kalian.

Tinggalkan Balasan